Dimana Hati Nurani..!! Bocah Kecil Harus Lunasi Ratusan Juta Setelah Tragedi Berdarah

Surabaya, beritajatim.net – Sungguh malang nasib yang menimpa bocah kecil BG (8 th) warga Sambikerep Surabaya, seperti kata pepatah, Sudah Jatuh Tertimpa Tangga Pula,

Setelah mengalami tragedi berdarah yang membuat korban ibunya Nita Nur Zulaihah (36 th meninggal dunia) dan Kakak DR (17 th luka bakar parah), anak BG tetap dibebani biaya Rumah sakit di RSUD dr. Sutomo sebesar hampir 300 juta rupiah.

Ditemani bibi-nya, Susi dari Malang, anak sekecil itu harus pontang-panting mencari bantuan untuk pembiayaan Rumah Sakit, dari Pemkot dan kini menuju DPRD kota Surabaya.

“Kami sudah ke Pemkot, belum ada tindak lanjut, ke BPJS katanya tidak bisa ngaver dan sekarang mencoba mengadu ke Wakil Rakyat, yang kenal cuma pak Baktiono, ” ungkap Susi sembari menangis di depan ruangan komisi C kantor DPRD Surabaya, Selasa 9 Mei 2023, siang.

Susi menjelaskan bahwa kakak kandungnya, Nita sudah meninggal dunia dan meninggalkan biaya RS sebesar 65 jutaan. Sementara untuk keponakannya DR sampai saat ini biayanya sudah mencapai hampir 190 juta.

“Untuk perawatan BG yang menderita luka bakar sekitar 10 persen, sudah kami bayar sebesar 1,5 jutaan, sekarang sudah keluar, ” jelasnya.

“Kami sungguh bingung, tagihan sebesar itu kami ndak sanggup membayarnya, ” ucap Susi yang mengaku harus tinggalkan anak-anaknya saat ini yang masih balita di Malang untuk merawat keponakan di RSUD dr. Sutomo.

Sementara itu, Bagus staf Komisi C mengatakan Pak Baktiono belum ngantor karena masih melaksanakan tugas Kedewanan. Namun ia berjanji akan segera menyampaikan kepada yang bersangkutan.

“Maaf pak Baktiono belum ngantor, melaksanakan agenda Reses Dewan. Kami minta foto copy berkas dan nomer telpon yang bisa dihubungi, biar cepat mendapat bantuan, ” jelas Bagus saat ditemui awak media.

Dihubungi via telponnya, Baktiono Ketua Komisi C menyatakan siap mengawal keluarga tersebut.

“Ini adalah musibah, namun peristiwa apapun negara harus hadir dan membantu, apalagi terkait warga yang tidak mampu,” tegas Baktiono.

Menurutnya, dalam perkara ini, baik rumah sakit, kemudian juga Pemerintah kota dan Provinsi. “Mereka harus turun tangan dan membantu,” ucap Politisi Gaek PDI Perjuangan ini.

“Ini keluarga tidak mampu, dan tidak mungkin bisa membayar biaya rumah sakit sampai ratusan juta,” tegas Baktiono.

Oleh karena itu, pak Bak sapaan akrabnya menjelaskan, pemerintah provinsi saat ini tidak boleh tinggal diam, harus membantu sepenuhnya. “Dibebaskan dari biaya Rumah sakit, diberi santunan, dan rumahnya yang rusak tadi ikut diperbaiki,” tuturnya.

Berkas-berkas rincian dari rumah sakit

Kemudian, pemerintah Kota juga harus membantu menyiapkan dokumen-dokumennya yang mungkin hilang karena ikut terbakar.

“Intinya, dalam musibah ini semua harus turun tangan, gotong-royong untuk menyelesaikannya. Jangan sampai warga yang terkena musibah malah kesana kemari mencari bantuan,” tegas Baktiono kembali.

Masih Baktiono, kalau satu orang saja yang menderita seperti ini tidak segera bisa diselesaikan, pemerintah akan sulit untuk menyelesaikan kalau ada peristiwa yang lebih besar lagi.

“Semua harus turun tangan. Mulai Pemkot dengan Dispenduk Capilnya, DP5A terkait psikisnya, Kecamatan, Kelurahan, RT RW dan Kader KSH, harus ikut membantu,” tegasnya.

“Dan saya rasa itu adalah kewajiban Pemerintah, termasuk membantu semua biaya yang dikeluarkan, termasuk menyediakan tempat saat rumahnya masih tersegel police line,” katanya.

Paling tidak Pemerintah menyiapkan shelter untuk keluarganya

“Warga sudah terbebani secara fisik dan psikis, kasihan sekali. Saya berjanji akan memfasilitasi baik ke pemerintah provinsi, rumah sakit provinsi, DPRD provinsi, ke Walikota, ketua DPRD, semuanya,” tukas Baktiono.

Diberita sebelumnya menjelaskan bahwa pada 14 April lalu terjadi peristiwa tragis kasus dibakarnya seorang ibu warga Sambikerep NN bersama 2 anaknya DR dan BG. Tersangka keji pembakarnya adalah Sutikno (53 tahun) suami siri NN yang diketahui sudah pisah ranjang.

Sore tanggal 14 April, Sutikno menemui NN minta maaf dan bermaksut ingin kembali menjalin rumah tangga, namun ditolak karena Sutikno diketahui sangat kejam terhadap anak-anak tirinya. Ia diketahui memukul, malam-malam sang anak seringkali diguyur air dari bak mandi dan kekejaman-kekejaman yang lain.

4 hari setelah peristiwa pembakaran, NN meninggal dunia, DR (17 tahun) masih dirawat sampai hari ini dengan luka bakar yang hampir 90 persen. Sementara si kecil BG sudah sembuh dan pembiayaan sudah terbayar atas santunan para donatur dengan biaya sekitar 1,5 juta rupiah.

Nah, saat ini keluarga kebingungan dengan semua pembiayaan yang beberapa kali telah ditagih pihak RSUD dr. Sutomo. Untuk tagihan yang belum terbayar adalah 65 juta (untuk perawatan NN) dan 190 juta untuk perawatan DR yang sudah hampir sebulan ini. @tim

http://beritajatim.net/wp-content/uploads/2024/05/IKLAN-ADV-IDUL-ADHA-1445-H-OKE-scaled.jpg

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *